News :
Loading...
9/12/2012

Cara mengetahui Hubungan yang Bermasalah

Semua pernikahan tentu tidak selalu mulus. Ada masa ketika pasangan Anda mogok berbicara karena sedang marah; Anda lebih peduli tugas sekolah anak dibandingkan dengan keseharian pasangan Anda; atau masalah yang lain.

Anda mungkin berkata dalam hati, “ini biasa terjadi pada orang yang bertahun-tahun menikah, bukan?”

Jangan-jangan bukan hal biasa? Karena tentu saja, Anda tidak bertengkar, dan tidak ada yang selingkuh. Namun di saat yang sama, bagaimana cara mengetahui bahwa hubungan Anda benar-benar bermasalah?

William Doherty, PhD, dari Universitas Minnesota telah membantu setidaknya lebih dari 60 pasangan yang bermasalah. Dalam 35 tahun kariernya, dia menyadari banyak tanda-tanda yang tidak terlihat ketika dua orang mulai berpisah. Dia mengatakan kepada kami apa yang yang harus diperhatikan, apa yang ada di pikiran dan tindakan Anda yang menandakan hadirnya sebuah masalah.

Anda banyak menghitung untung-rugi

Ketika berjalan pulang ke rumah setelah bekerja, Anda membatin, “Saya menyajikan makan malam setiap malam. Saya minta maaf ketika dia merasa tidak suka pasta gigi organik, padahal saya suka dan harganya tak terlalu mahal. Hmm, kalau dipikir-pikir, selalu saya yang minta maaf lebih dulu. Saya bekerja begitu keras. Dan apa yang saya dapatkan? Sebuah pelukan sebelum tidur? Diberi seikat bunga pun jarang.”

Yang Anda lakukan barusan adalah menghitung untung-rugi. Perusahaan melakukan hal tersebut sepanjang waktu. Perusahaan yang membuat, katakan saja, jeans ketat, membandingkan energi, uang dan waktu untuk melakukan proses produksi dari setiap divisinya dengan energi, uang dan waktu untuk menjual produknya tersebut, untuk mengetahui apakah celana tersebut dapat tetap diproduksi atau dihentikan.

Orang menghitung untung-rugi untuk mengambil keputusan. “Pada awal sebuah hubungan,” kata William, “pemikiran seperti itu wajar [bagi para pasangan] untuk memutuskan untuk melanjutkan komitmen atau tidak.” 

Namun jika Anda telah menyatukan hidup Anda bersama orang lain, Anda tidak menyadari bahwa dengan melakukan hal tersebut, Anda telah melihat diri Anda terpisah dari pasangan Anda. Waktu energi dan sumber daya Anda adalah milik Anda bukan dia. Anda adalah suatu hal sedangkan dia adalah hal lainnya, harusnya Anda berdua bersatu demi keuntungan bersama.

Anda melakukan pernikahan khayalan
Ini bukan selingkuh. Tetapi Anda sering berkhayal apa jadinya bila menikah dengan orang lain. “Jika dulu saya menikah dengan Jeremy, saya tidak akan pernah mengahabiskan hari libur saya di rumah sambil menyaksikan parade di TV.” 

Di dalam lamunan Anda, Anda berkata kepada diri Anda sendiri Anda seharusnya pergi ke Paris bersama dengan dirinya. Anda pulang ke rumah di malam hari dan menemukan dirinya di dapur sedang memasak. Kalian berdua tidak akan pernah bertengkar mengenai biaya kertas tisu toilet non-generik, atau memberikan kuliah tentang berapa luas tempat yang Anda boleh gunakan. 

Karena, di dalam hubungan itu, Anda tidak harus berseteru mengenai rincian hal yang menjemukan yang menantang kehidupan nyata dari pernikahan dan itu juga yang mungkin menyebabkan Anda menciptakan Jeremy, si pria idaman, yang tidak bisa dibandingkan dengan pria lain.

Anda membangun rumah kedua

Dalam banyak pernikahan, ada waktu ketika Anda menyadari, “Hey, suamiku tidak memenuhi semua keinginanku. Dan aku harus menerimanya dan harus menjaga diriku sendiri.” Itu dapat menjadi keputusan yang sehat. Katakan saja Anda menyukai segala hal secara literal, sedangkan suami Anda tidak. 

Jadi Anda bergabung dengan sebuah klub buku, dan mungkin membuat persahabatan di Good Reads atau Shelfari. Dapat diumpamakan bahwa Anda telah membangun sedikit ruang di dalam kehidupan Anda dan mengisinya tidak hanya dengan buku tapi juga dengan sahabat-sahabat yang menyukai buku. Anda melakukan percakapan yang menyenangkan di sana. 

Saat hal berjalan dengan tidak pasti, kata William, adalah ketika Anda bergabung ke dalam grup yang lebih banyak lagi. Seiring dengan bertambah sibuknya Anda, Anda membangun ruang untuk setiap aktivitas yang berbeda, dan mengisi ruang tersebut dengan sahabat-sahabat dekat yang baru.

Kenyataannya, Anda memiliki “rumah” utuh untuk kehidupan emosional Anda, dan itu belum termasuk sebuah ruang untuk pasangan Anda.

Satu hal untuk menggambarkan perbedaan antara menjalani hobi Anda sendiri atau keluar dari pernikahan Anda, kata William, adalah dengan memeriksa bagaimana Anda berkata tentang aktivitas Anda. 

Jika Anda mengatakan, “Saya harus mendapat sesi opera sekarang,” dan langsung menuju ke klub opera, lalu Anda berbicara tentang kegemaran Anda terhadap opera. Namun jika Anda mengatakan, “Saya harus melakukan apa yang saya mau,” maka Anda mencari sesuatu yang jauh lebih besar dan berbahaya untuk hubungan Anda.

Anda merahasiakan kencan minum kopi
Setelah Anda membangun rumah yang kedua, ada kecenderungan untuk menyembunyikan apa yang sedang terjadi di sana. Katakan saja, Anda dan sahabat — bukan orang yang Anda sukai, bukan kekasih rahasia Anda, bukan hasrat terpendam Anda — dari klub buku yang minum kopi bersama pada suatu siang.

Saat minum kopi Anda berdua membicarakan tentang memoar berjudul “Wild”. Anda menceritakan kematian ibu Anda sendiri. Dia mengisahkan pengalamannya mencoba obat-obatan. Anda berdua berbagi kedekatan yang intim. Ketika Anda pulang ke rumah, pasangan Anda bertanya, apa yang Anda lakukan hari ini. “Saya bekerja,” jawab Anda. “Lalu saya mengambil cucian dan memanggil montir.”

Permasalahannya bukanlah berbagi kedekatan Anda dengan orang lain, kata William, “namun peristiwa yang Anda hilangkan dari percakapan tersebut.” Dengan kata lain, Anda menyembunyikan sesuatu yang bermakna dari orang yang seharusnya paling dipercaya, dan Anda tidak memberikan kesempatan terhadap orang itu untuk memiliki hal yang bermakna tersebut dengan Anda. 

Dalam situasi-situsi seperti itu, kata William, entah disadari atau tidak, Anda memulai sebuah hidup baru, sebagai diri Anda sendiri, secara individu, tidak sebagai bagian dalam sebuah pasangan. Pada saat itu, Anda mungkin meyakinkan bahwa Anda memberi diri Anda beberapa jarak atau memberikan waktu kepada pasangan Anda. 

Namun semua jarak dan waktu tersebut dapat secara cepat berubah menjadi sesuatu yang berbahaya. Untungnya, jarak tersebut juga dapat membawa kejelasan terhadap keputusan Anda berdua, apakah kembali memulai dari awal
 
TOP